Home Dunia Timur Tengah Memiliki Potensi Energi Angin Lepas Pantai Sebesar 1.400 GW

Timur Tengah Memiliki Potensi Energi Angin Lepas Pantai Sebesar 1.400 GW

32
0
Timur Tengah Memiliki Potensi Energi Angin Lepas Pantai Sebesar 1.400 GW

Angin di laut lebih kuat, lebih konsisten, dan tidak terlalu bergejolak dibandingkan di darat, sehingga membantu menghasilkan energi dengan cara yang andal.

ENERGYWORLD.CO.ID – Investasi yang signifikan diperlukan untuk membuka potensi 1.400 gigawatt energi angin lepas pantai di Timur Tengah dan Afrika Utara, demikian temuan sebuah analisis.

Dalam laporan terbarunya, Dewan Energi Angin Global mengatakan Arab Saudi, Maroko, Mesir, dan Oman dapat memimpin pengembangan sektor ini, yang masih dalam tahap awal karena sebagian besar aktivitas lepas pantai di wilayah tersebut terkait dengan minyak dan gas.

Cara pembangkitan listrik ini dianggap penting dalam perjalanan transisi energi, karena angin lepas pantai berdampak baik bagi lingkungan karena menghasilkan listrik tanpa membakar bahan bakar atau mengeluarkan karbon dioksida.

Selain itu, angin di laut lebih kuat, lebih konsisten, dan tidak terlalu bergejolak dibandingkan di darat, sehingga membantu menghasilkan energi dengan cara yang andal.

“Potensi angin lepas pantai yang signifikan menunjukkan bahwa mungkin (dan seharusnya) ada pembangunan di Timur Tengah. Namun, hal ini sangat bergantung pada lingkungan investasi, peraturan nasional, dan prosedur perizinan, serta ketersediaan tenaga kerja terampil yang berpengalaman di industri ini,” demikian laporan GWEC, Arabnews, (21/6).

Dokumen tersebut menambahkan bahwa Timur Tengah belum melihat perkembangan besar dalam produksi energi angin lepas pantai karena adanya investasi besar-besaran dan ketersediaan lokasi di darat.

“Namun, tren sedang bergeser di Timur Tengah. Upaya untuk mendiversifikasi sumber energi, potensi pengembangan interkonektor bawah laut ke Eropa, dan potensi ekspor energi/produk ramah lingkungan dapat mendorong negara-negara MENA untuk mempertimbangkan kembali pendirian awal mereka terhadap pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai,” kata GWEC.

Arab Saudi menjadi pemain kunci

Dalam laporannya, GWEC memproyeksikan Arab Saudi memiliki kapasitas lepas pantai keseluruhan sebesar 106 GW di sepanjang pantai timur dan baratnya.

Analisis tersebut lebih lanjut mencatat bahwa meningkatnya perhatian Arab Saudi terhadap sumber energi terbarukan akan mendorong pertumbuhan pembangkit listrik tenaga angin di masa depan.

“Kerajaan yang kaya minyak saat ini hanya memiliki satu pembangkit listrik tenaga angin darat yang beroperasi (Dumat al Jandal) namun memiliki rencana energi terbarukan yang lebih ambisius. Pada tahun 2030, negara ini bertujuan untuk menghasilkan setengah dari pasokan energinya dari sumber energi terbarukan dan mencapai net zero pada tahun 2060,” kata GWEC.

Menurut laporan tersebut, target energi terbarukan Arab Saudi dikombinasikan dengan peluncuran proyek hidrogen ramah lingkungan secara besar-besaran dan visi untuk mengekspor produk ramah lingkungan diharapkan akan mendorong pengembangan proyek pembangkit listrik tenaga angin di darat dan lepas pantai.

Maroko mempertimbangkan proyek pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai

GWEC mencatat bahwa pemerintah Maroko secara serius mempertimbangkan pengembangan proyek pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai karena negara ini sangat bergantung pada impor energi, dengan lebih dari 91 persen listriknya berasal dari sumber eksternal.

Selain itu, pemerintah Maroko telah mencapai kemajuan signifikan dalam bidang energi terbarukan, dan saat ini memiliki target untuk mencapai 51 persen listrik yang berasal dari sumber ramah lingkungan pada akhir dekade ini.

“Meski belum ada target pasti untuk pengembangan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai, pemerintah mengambil langkah serius dalam mempertimbangkan kemungkinan teknologi ini di kawasan,” kata GWEC.

Selain itu, Bank Investasi Eropa baru-baru ini memberikan hibah sebesar $2 miliar kepada Badan Energi Berkelanjutan Maroko untuk melakukan studi kelayakan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai di Maroko.

Studi sebelumnya yang dilakukan oleh GWEC memproyeksikan potensi angin lepas pantai Maroko sebesar 200 GW.

Pandangan global

Menurut laporan tersebut, industri ini menghubungkan 10,8 GW pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai ke jaringan listrik pada tahun 2023, yang berarti peningkatan sebesar 24 persen dibandingkan tahun lalu, sehingga total kapasitasnya menjadi 75,2 GW secara global.

Tiongkok memimpin dunia dalam pengembangan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai tahunan selama enam tahun berturut-turut dengan tambahan 6,3 GW pada tahun lalu.

Di sisi lain, Eropa menambahkan 3,8 GW kapasitas pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai baru dari 11 pembangkit listrik tenaga angin yang dioperasikan di tujuh pasar yang mencakup sebagian besar kapasitas baru tersebut.

Namun, di Amerika Utara, turbin angin lepas pantai telah dipasang di dua proyek pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai skala utilitas di AS sebelum akhir tahun lalu, namun tidak ada turbin lepas pantai yang dioperasikan pada tahun 2023.

Laporan tersebut lebih lanjut mencatat bahwa sektor energi angin lepas pantai akan mengalami tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata gabungan sebesar 25 persen hingga tahun 2028 dan 15 persen hingga awal tahun 2030an.

GWEC Market Intelligence menambahkan bahwa setidaknya 410 GW kapasitas pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai baru akan ditambahkan antara tahun 2024 dan 2033, dan lebih dari dua pertiganya kemungkinan akan ditambahkan pada paruh kedua periode perkiraan ini.

“Pertumbuhan energi angin lepas pantai kini lebih dari sekadar cerita di Eropa, Tiongkok, atau Amerika. Industri global ini sekarang harus ‘memetakan arah’ menuju pertumbuhan luar biasa yang ada di masa depan,” kata Rebecca Williams, chief strategy officer, offshore wind, di GWEC.

Ia menambahkan: “Penting untuk dicatat bahwa industri pembangkit tenaga listrik angin lepas pantai dan mitranya di pemerintahan, institusi, dan masyarakat sipil kini bersatu dan mendorong momentum dalam mengantisipasi pertumbuhan yang akan datang dan pentingnya industri ini sebagai teknologi energi ramah lingkungan.”

Laporan tersebut menyoroti bahwa Keanggotaan Global Offshore Wind Alliance, sebuah inisiatif kemitraan dan multi-pemangku kepentingan yang didirikan oleh GWEC, Badan Energi Terbarukan Internasional, dan Denmark telah berkembang menjadi lebih dari 20 negara.

GWEC mencatat 20 negara ini telah berjanji untuk berkolaborasi dalam memasang 380 GW pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai pada tahun 2030 dan 2000 GW pada tahun 2050.

“GWEC melihat pengakuan luas di kalangan industri dan pemerintah bahwa pendorong utama pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai kini sudah ada – mulai dari komitmen pemerintah dan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan, hingga peningkatan permintaan konsumen dan dekarbonisasi industri,” Williams.

Laporan tersebut juga menguraikan kemajuan yang dicapai oleh berbagai negara di sektor energi angin lepas pantai.

Di Brasil, pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai dipandang sebagai sumber energi ramah lingkungan di masa depan bagi industri berat, sementara di Filipina, pemerintah memanfaatkan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai untuk memenuhi permintaan domestik yang tumbuh pesat dan agenda pembangunan ekonomi berkelanjutan.

“Polandia memandang pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai sebagai cara untuk merangsang pertumbuhan industri, sementara Irlandia telah menetapkan kerangka kerja yang ambisius di masa depan untuk pertumbuhan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai,” kata Williams. EDY/Eeindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.