Home Dunia Harga Minyak Melemah Tertekan oleh Penguatan Dolar

Harga Minyak Melemah Tertekan oleh Penguatan Dolar

33
0

Harga Minyak Melemah Tertekan oleh Penguatan Dolar

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak mentah melemah pada hari Selasa, tertekan oleh penguatan dolar, sementara investor mengalihkan fokus ke data inflasi AS yang akan dirilis minggu ini.

Namun, kerugiannya terbatas karena meningkatnya ketegangan geopolitik dan harapan peningkatan permintaan pada musim panas ini.

Minyak Brent berjangka untuk penyelesaian Agustus turun 50 sen, atau 0,6%, menjadi $85,51 per barel pada pukul 12.22 GMT. Minyak mentah berjangka AS juga turun 54 sen, atau 0,7%, menjadi $81,09, Reuters (25/6).

Kedua benchmark tersebut naik sekitar 3% minggu lalu, menandai kenaikan dua minggu berturut-turut.

Dolar (.DXY), membuka tab baru naik 0,13% pada hari Selasa, menyoroti kekuatan mata uang yang membuat minyak yang dihargakan dalam dolar lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Sementara itu, Federal Reserve AS telah menegaskan kembali bahwa mempertahankan suku bunga kebijakan tetap stabil “untuk beberapa waktu” kemungkinan akan cukup untuk mengendalikan inflasi.

Penundaan penurunan suku bunga AS dapat menghambat perekonomian dan membatasi pertumbuhan konsumsi bahan bakar.

“Berita positif seputar persediaan dan permintaan bensin AS pada pekan lalu telah meningkatkan sentimen positif, didukung oleh perkiraan kekurangan pasokan global pada kuartal ketiga,” kata analis Panmure Gordon Ashley Kelty.

“Namun, kekhawatiran terhadap laju penurunan suku bunga bank sentral masih menjadi hambatan bagi pemulihan ekonomi global.”

Perkiraan penurunan stok minyak dan bahan bakar serta menguatnya permintaan bensin ketika Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar di dunia, memasuki periode puncak konsumsi musim panas membatasi penurunan harga.

Stok minyak mentah AS diperkirakan turun 3 juta barel dalam sepekan hingga 21 Juni, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Senin. Stok bensin juga diperkirakan menurun sementara persediaan sulingan kemungkinan meningkat.

“Lonjakan harga minyak dipicu oleh prospek permintaan yang optimis dan berkurangnya persediaan AS. Dengan belahan bumi utara memasuki musim panas dan musim badai yang akan datang, permintaan diperkirakan akan terus meningkat dalam beberapa bulan mendatang,” kata analis pasar independen Tina Teng .

Yang juga menjadi perhatian adalah rilis indeks pengeluaran konsumsi pribadi pada hari Jumat, ukuran inflasi pilihan The Fed, yang akan memberi investor petunjuk tentang berapa lama bank sentral akan menunggu sebelum menurunkan suku bunga.

Minyak juga didukung oleh serangan lanjutan Ukraina terhadap infrastruktur minyak Rusia. Pada tanggal 21 Juni, drone Ukraina menyerang empat kilang, termasuk kilang Ilsky, salah satu produsen bahan bakar utama di Rusia selatan. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.