Home Dunia Harga Minyak Naik Tipis karena Prospek Permintaan Musim Panas

Harga Minyak Naik Tipis karena Prospek Permintaan Musim Panas

24
0
Harga Minyak Naik Tipis karena Prospek Permintaan Musim Panas

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak naik tipis pada awal perdagangan Senin, didukung oleh perkiraan defisit pasokan yang berasal dari puncak konsumsi bahan bakar musim panas dan pemangkasan OPEC+ pada kuartal ketiga, meskipun hambatan ekonomi global dan meningkatnya produksi non-OPEC+ membatasi kenaikan.

Harga minyak mentah Brent naik 16 sen atau 0,2% menjadi $85,16 per barel pada pukul 00.32 GMT, sedangkan harga minyak mentah West Texas Intermediate AS berada pada level $81,71 per barel, naik 17 sen atau 0,2%, Reuters (1/7).

Kedua kontrak tersebut naik sekitar 6% pada bulan Juni, dengan Brent telah menetap di atas $85 per barel dalam dua minggu terakhir, setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, memperpanjang< sebagian besar pengurangan produksi minyaknya dengan baik. memasuki tahun 2025.

Hal ini menyebabkan para analis memperkirakan defisit pasokan pada kuartal ketiga karena permintaan transportasi dan pendingin ruangan selama musim panas mengurangi stok bahan bakar.

Harapan akan penurunan suku bunga oleh Federal Reserve AS dan meningkatnya kekhawatiran geopolitik di Eropa serta antara Israel dan Hizbullah Lebanon juga telah menjaga harga tetap rendah, kata analis IG Tony Sycamore dalam sebuah catatan.

Reli WTI baru-baru ini mungkin akan berlanjut hingga $85 per barel jika harga tetap di atas rata-rata pergerakan 200 hari di $79,52, katanya.

Di AS, produksi dan permintaan minyak naik ke level tertinggi dalam empat bulan di bulan April, menurut laporan Bulanan Pasokan Minyak dari Badan Informasi Energi (EIA) yang diterbitkan pada hari Jumat.

Para pedagang mewaspadai dampak badai terhadap produksi dan konsumsi minyak dan gas di Amerika.

Musim badai Atlantik dimulai dengan Badai Beryl pada hari Minggu. Beryl, badai Kategori 4 paling awal yang pernah tercatat, mengarah ke Kepulauan Windward di Karibia dan diperkirakan akan membawa angin yang mengancam jiwa dan banjir bandang pada Senin, kata Pusat Badai Nasional AS.

Di Cina, data manufaktur terbaru tidak menjadi pertanda baik bagi permintaan minyak di konsumen nomor 2 dunia dan importir minyak mentah terbesar.

Aktivitas manufaktur China turun untuk bulan kedua pada bulan Juni sementara aktivitas jasa merosot ke level terendah dalam lima bulan, sebuah survei resmi menunjukkan pada hari Minggu, tetap menghidupkan seruan untuk stimulus lebih lanjut karena ekonomi berjuang untuk bangkit kembali. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.