Home Energy Oil Harga Minyak Turun 1%

Harga Minyak Turun 1%

24
0
Harga Minyak Turun 1%
Harga minyak turun 1% seiring pembicaraan gencatan senjata di Timur Tengah meredakan kekhawatiran gangguan pasokan

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak mentah turun pada hari Jumat karena meningkatnya kemungkinan kesepakatan gencatan senjata di Gaza melebihi kuatnya permintaan bahan bakar musim panas dan potensi gangguan pasokan akibat badai Teluk Meksiko.

Dikutip dari Reuters (5/7), harga minyak mentah Brent ditutup turun 89 sen, atau 1,02%, menjadi $86,54 per barel, setelah mencapai level tertinggi sejak April di awal sesi. Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup pada $83,16 per barel, turun 72 sen, atau 0,9%.

Untuk minggu ini, Brent naik 0,4%, sementara harga berjangka WTI membukukan kenaikan 2,1%.

Kepala Mossad Israel telah kembali dari Doha setelah pertemuan awal dengan para mediator yang berupaya mencapai gencatan senjata Gaza dan kesepakatan pembebasan sandera, dan negosiasi akan dilanjutkan minggu depan, kata kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Jumat.

Kantor Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa masih terdapat kesenjangan antara kedua belah pihak.

“Jelas terobosan di sana akan membantu menenangkan situasi”, kata John Kilduff, mitra di Again Capital. Meredanya konflik Timur Tengah mengurangi premi risiko minyak mentah dari wilayah tersebut dan membebani harga minyak.

WTI tidak mencapai kesepakatan pada hari Kamis karena libur Hari Kemerdekaan, sehingga mengakibatkan perdagangan yang sepi, namun harga telah naik minggu ini karena ekspektasi permintaan minyak musim panas yang kuat di AS

“Beberapa hari terakhir merupakan puncak musim berkendara, dalam hal permintaan dan harga terus merangkak naik. Hal ini disebabkan oleh permintaan konsumen yang lebih kuat dan dampak Badai Beryl,” kata Tim Snyder, ekonom di Matador Economics dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Badan Informasi Energi AS (EIA), pada hari Rabu, melaporkan penarikan persediaan sebanyak 12,2 juta barel yang jauh lebih besar dari yang diharapkan minggu lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penarikan sebanyak 700.000 barel.

Dari sisi pasokan, Badai Beryl, badai Kategori 2, menerjang daratan Meksiko, setelah menewaskan sedikitnya 11 orang di Karibia, menghancurkan bangunan dan kabel listrik di beberapa pulau Karibia.

Platform minyak utama Meksiko diperkirakan tidak akan terpengaruh oleh badai tersebut, tetapi proyek minyak di perairan AS di sebelah utara mungkin terganggu jika badai terus melaju di jalurnya.

Sementara itu, kemungkinan semakin dekatnya pemangkasan suku bunga AS telah meningkatkan ekspektasi terhadap peningkatan permintaan minyak.

Pertumbuhan lapangan kerja di AS melambat sedikit pada bulan Juni, tetapi kenaikan angka pengangguran ke level tertinggi dalam lebih dari 2-1/2 tahun sebesar 4,1% dan moderasi dalam kenaikan upah mengindikasikan adanya perlambatan kondisi pasar tenaga kerja, dan dapat menjadikan penurunan suku bunga pada pertemuan bulan Juli sebagai target mereka.

“Data ketenagakerjaan pagi ini menunjukkan adanya beberapa keretakan di pasar tenaga kerja, yang dapat memicu penurunan suku bunga bahkan bulan ini”, kata Kilduff dari Again Capital.

Suku bunga yang lebih rendah dapat meningkatkan aktivitas ekonomi dan meningkatkan permintaan minyak mentah. EDY/Ewimdo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.