Home Dunia Serangan Israel Menewaskan 16 orang di Sekolah Gaza

Serangan Israel Menewaskan 16 orang di Sekolah Gaza

21
0
Serangan Israel Tewaskan 16 Orang di Sekolah Gaza

ENERGYWORLD.CO.ID – Setidaknya 16 orang tewas dalam serangan Israel terhadap sebuah sekolah yang menampung keluarga-keluarga Palestina terlantar di  Gaza tengah pada hari Sabtu, kata kementerian kesehatan Palestina, dalam serangan yang menurut Israel menargetkan militan.

Dikutip dari Reuters , Sabtu (6/7), Kementerian Kesehatan mengatakan serangan terhadap sekolah perwira Al-Nuseirat menewaskan sedikitnya 16 orang dan melukai lebih dari 50 orang.

Serangan militer Israel beralasan jika pihaknya mengambil tindakan pencegahan untuk meminimalkan risiko terhadap warga sipil sebelum menargetkan orang-orang bersenjata yang menggunakan daerah tersebut sebagai tempat persembunyian untuk merencanakan dan melakukan serangan terhadap tentara. Hamas menentang keberadaan para pejuangnya di sana.

Seorang wanita Palestina yang menggendong seorang anak yang bereaksi setelah serangan udara Israel terhadap sekolah PBB yang melindungi orang-orang yang terlantar di tengah konflik Israel-Hamas di Jalur Gaza tengah, 6 Juli 2024. REUTERS/Ramadan Abed

Di lokasi kejadian, Ayman al-Atouneh mengatakan ia melihat anak-anak di antara korban tewas. “Kami datang ke sini berlari untuk melihat area yang menjadi sasaran, kami melihat mayat anak-anak, terpotong-potong, ini adalah taman bermain, ada trampolin di sini, ada ayunan, dan pedagang,” katanya.

Mahmoud Basal, juru bicara Dinas Darurat Sipil Gaza, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa jumlah korban tewas dapat meningkat karena banyak yang terluka berada dalam kondisi kritis.

Serangan itu berarti tidak ada tempat di daerah kantong itu yang aman bagi keluarga yang meninggalkan rumah mereka untuk mencari perlindungan, katanya.

Al-Nuseirat, salah satu dari delapan kamp pengungsi bersejarah di Jalur Gaza, menjadi lokasi pengeboman Israel yang semakin gencar pada hari Sabtu. Serangan udara sebelumnya terhadap sebuah rumah di kamp komando tersebut menewaskan sedikitnya 10 orang dan melukai banyak lainnya, menurut petugas medis.

Dalam pembaruan hariannya mengenai orang-orang yang tewas dalam perang yang telah berlangsung hampir sembilan bulan, kementerian kesehatan Gaza mengatakan serangan militer Israel di daerah kantong menewaskan sedikitnya 29 warga Palestina dalam 24 jam terakhir dan melukai 100 lainnya.

Di antara mereka yang tewas dalam serangan udara terpisah pada hari Sabtu adalah lima wartawan lokal, sehingga jumlah wartawan yang tewas sejak 7 Oktober menjadi 158, menurut kantor media pemerintah Gaza yang dipimpin Hamas.

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 38.000 warga Palestina telah tewas dalam serangan Israel. Kementerian Kesehatan tidak membedakan antara kombatan dan non-kombatan, tetapi para pejabat mengatakan sebagian besar yang tewas adalah warga sipil.

Israel telah kehilangan 323 tentara di Gaza dan mengatakan sedikitnya sepertiga dari warga Palestina yang tewas adalah pejuang.

Israel melancarkan serangannya, yang ditujukan untuk melenyapkan kelompok militan Islam Hamas, sebagai tanggapan atas serangan yang dipimpin Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober di mana 1.200 orang tewas dan lebih dari 250 orang disandera, menurut penghitungan Israel.

OPERASI RAFAH

Pasukan Israel, yang telah meningkatkan serangan mereka ke Rafah, di daerah selatan dekat perbatasan dengan Mesir, menewaskan empat polisi Palestina dan melukai delapan lainnya, dalam serangan udara terhadap kendaraan mereka pada Sabtu hari itu, kata pejabat kesehatan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kementerian dalam negeri yang dikelola Hamas mengatakan keempatnya termasuk Fares Abdel-Al, kepala kepolisian di lingkungan Rafah barat, Tel Al-Sultan.

Militer Israel mengatakan pasukannya melanjutkan “operasi pangkalan intelijen” di Rafah, menghancurkan beberapa bangunan bawah tanah, menyita senjata dan peralatan, serta membunuh beberapa pria bersenjata Palestina.

Israel mengatakan operasinya di Rafah bertujuan untuk membasmi batalion sayap bersenjata terakhir Hamas.

Militer Israel mengatakan telah menghancurkan sel roket Hamas di Deir Al-Balah di Gaza tengah yang beroperasi dari wilayah yang ditetapkan sebagai wilayah kemanusiaan. Dikatakan bahwa Israel melakukan serangan tepat sasaran setelah mengambil tindakan untuk memastikan warga sipil tidak terluka.

Sayap bersenjata Hamas dan Jihad Islam mengatakan para pejuang menyerang pasukan Israel di beberapa wilayah Gaza dengan roket anti-tank dan bom mortir. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.