Home Dunia Ambisi Netanyahu, Israel Tetap Melanjutkan Pertempuran Hingga Tujuan Perang Tercapai

Ambisi Netanyahu, Israel Tetap Melanjutkan Pertempuran Hingga Tujuan Perang Tercapai

20
0
Ambisi Netanyahu, Israel Tetap Melanjutkan Pertempuran Hingga Tujuan Perang Tercapai

ENERGYWORLD.CO.ID – Setiap kesepakatan gencatan senjata Gaza harus mengizinkan Israel untuk melanjutkan pertempuran hingga tujuannya tercapai, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Minggu, sementara pembicaraan mengenai rencana AS yang ditujukan untuk mengakhiri perang sembilan bulan tersebut diperkirakan akan dimulai kembali.

Lima hari setelah Hamas menerima bagian penting dari rencana tersebut, dua pejabat dari kelompok militan Palestina mengatakan kelompok tersebut sedang menunggu tanggapan Israel terhadap proposal terbarunya.

Dikutip dari Reuters (7/7), Netanyahu dijadwalkan mengadakan konsultasi pada Minggu malam mengenai langkah selanjutnya dalam merundingkan rencana tiga fase yang disajikan pada bulan Mei oleh Presiden AS Joe Biden dan dimediasi oleh Qatar dan Mesir.

Tujuannya adalah untuk mengakhiri perang dan membebaskan sekitar 120 sandera Israel yang ditawan di Gaza.

Hamas telah mencabut tuntutan utama agar Israel terlebih dahulu berkomitmen pada gencatan senjata permanen sebelum menandatangani perjanjian. Sebaliknya, Hamas mengatakan akan mengizinkan negosiasi untuk mencapainya selama fase pertama yang berlangsung selama enam minggu, kata seorang sumber Hamas kepada Reuters pada hari Sabtu dengan syarat anonim.

Namun Netanyahu mengatakan bahwa ia bersikeras kesepakatan itu tidak boleh menghalangi Israel untuk melanjutkan pertempuran hingga tujuan perangnya tercapai. Tujuan tersebut ditetapkan pada awal perang sebagai pembongkaran kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, serta pemulangan para sandera.

“Rencana yang telah disetujui oleh Israel dan disambut baik oleh Presiden Biden akan memungkinkan Israel untuk memulangkan sandera tanpa melanggar tujuan perang lainnya,” kata Netanyahu.

Kesepakatan itu, katanya, juga harus melarang penyelundupan senjata ke Hamas melalui perbatasan Gaza-Mesir dan tidak boleh mengizinkan ribuan militan bersenjata kembali ke Gaza utara.

Direktur Badan Intelijen Pusat AS William Burns akan bertemu dengan Perdana Menteri Qatar dan kepala intelijen Israel dan Mesir pada hari Rabu di Doha, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut yang meminta untuk tidak disebutkan namanya lebih lanjut

Burns juga diperkirakan akan mengunjungi Kairo minggu ini, bersama dengan delegasi Israel, TV Berita Al Qahera Mesir melaporkan pada hari Minggu, mengutip sumber tingkat tinggi.

Pertempuran di Gaza tidak kunjung mereda, di mana pada Minggu malam militer Israel kembali mengeluarkan perintah kepada penduduk dan keluarga pengungsi di beberapa distrik di Kota Gaza untuk meninggalkan rumah mereka. Beberapa penduduk mengatakan mereka terkejut dengan suara tembakan tank dan tembakan dari pesawat nirawak Israel, karena beberapa berhasil melarikan diri dan yang lainnya terjebak di rumah.

“Ini adalah keenam kalinya kami mengungsi, kami tidak tahu harus ke mana. Sejujurnya, saya tidak tahu. Saya punya gedung tiga lantai dan sekarang gedung itu terkena serangan, saya baru saja mendapat kabar,” kata seorang perempuan pengungsi yang meminta identitasnya dirahasiakan kepada Reuters di Kota Gaza.

“Suami saya diamputasi dan dia terjebak di Shejaiya. Kami belum mendengar kabar apa pun tentangnya,” katanya.

Pejabat kesehatan Palestina kemudian mengatakan serangan udara Israel terhadap sebuah rumah di Jabalia di tepi utara Jalur Gaza telah menewaskan sedikitnya 10 orang, dengan banyak yang terluka dan lainnya masih hilang.

Pembicaraan baru ini menyusul upaya yang gagal selama berbulan-bulan untuk mencapai gencatan senjata dalam negosiasi yang terputus-putus dan beberapa kali tidak membuahkan hasil setelah Washington mengatakan kesepakatan sudah dekat.

Seorang pejabat Palestina yang mengetahui pembicaraan itu mengatakan usulan itu dapat mengarah pada perjanjian kerangka kerja jika diterima oleh Israel dan akan mengakhiri perang.

“Kami telah menyerahkan tanggapan kami kepada para mediator dan sedang menunggu tanggapan pendudukan,” kata salah satu dari dua pejabat Hamas kepada Reuters, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Pejabat Palestina lainnya yang mengetahui pertimbangan gencatan senjata mengatakan Israel sedang berunding dengan Qatar dan tanggapan diharapkan akan diberikan dalam beberapa hari.

PROTES DI ISRAEL

Di Israel, para pengunjuk rasa turun ke jalan di seluruh negeri untuk menekan pemerintah agar menyetujui kesepakatan gencatan senjata Gaza, yang akan membawa kembali para sandera yang masih ditawan di Gaza.

<LMereka memblokir lalu lintas pada jam sibuk di persimpangan utama di seluruh negeri, melakukan unjuk rasa di rumah-rumah politisi dan sempat membakar ban di jalan raya utama Tel Aviv-Yerusalem sebelum polisi membersihkan jalan.

Di Gaza, pejabat kesehatan Palestina mengatakan sedikitnya 15 orang tewas dalam serangan Israel.

Di antara mereka adalah Ehab Al-Ghussein, wakil menteri ketenagakerjaan yang ditunjuk Hamas yang istri dan anak-anaknya terbunuh pada bulan Mei, dan tiga orang lainnya terbunuh dalam serangan di sebuah sekolah yang dikelola gereja di Kota Gaza bagian barat yang melindungi keluarga, kata media Hamas dan Dinas Darurat Sipil.

Militer Israel mengatakan bahwa setelah mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan risiko warga sipil terluka di sana, mereka menyerang militan yang bersembunyi di sekolah dan fasilitas pembuatan senjata di dekatnya.

Di wilayah tengah dan utara Rafah, di perbatasan selatan Gaza dengan Mesir, tank-tank Israel meningkatkan serangan mereka. Pejabat kesehatan di sana mengatakan mereka telah menemukan tiga jenazah warga Palestina yang tewas akibat tembakan Israel.

Militer Israel mengatakan pasukannya telah membunuh 30 pria bersenjata Palestina di Rafah dalam satu hari terakhir, dan salah satu tentaranya tewas dalam pertempuran.

Di Shejaia, pinggiran timur Kota Gaza, militer mengatakan pasukannya telah menewaskan beberapa orang bersenjata dan menemukan senjata serta bahan peledak. Militer menerbitkan video pesawat nirawak yang memperlihatkan orang-orang bersenjata, beberapa tampak terluka atau tewas, di sebuah rumah.

Konflik tersebut dipicu pada tanggal 7 Oktober ketika para pejuang yang dipimpin oleh Hamas, yang menguasai Gaza, menyerang Israel selatan, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang, menurut angka-angka Israel.

Lebih dari 38.000 warga Palestina telah tewas dalam serangan militer Israel, menurut pejabat kesehatan Gaza, dan daerah kantong pantai itu sebagian besar telah hancur menjadi puing-puing. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.