Home Dunia OPEC Perkirakan Permintaan Minyak Dunia Naik 2,25 Juta Barel per hari pada...

OPEC Perkirakan Permintaan Minyak Dunia Naik 2,25 Juta Barel per hari pada 2024

12
0

OPEC Perkirakan Permintaan Minyak Dunia Naik 2,25 Juta Barel per hari pada 2024

OPEC perkirakan permintaan minyak dunia naik 2,25 juta barel per hari pada 2024. Memperkirakan peningkatan sebesar 1,85 juta barel per hari pada tahun 2025. Kedua perkiraan tersebut tidak berubah dari bulan lalu

ENERGYWORLD.CO.ID – OPEC tetap pada perkiraannya untuk pertumbuhan yang relatif kuat dalam permintaan minyak global pada tahun 2024 dan tahun depan, dengan mengatakan pada hari Rabu bahwa pertumbuhan ekonomi yang tangguh dan perjalanan udara akan mendukung penggunaan bahan bakar pada bulan-bulan musim panas.

Dikutip dari Reuters, (10/7), Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, dalam laporan bulanannya, mengatakan permintaan minyak dunia akan naik sebesar 2,25 juta barel per hari (bph) pada tahun 2024 dan sebesar 1,85 juta bph pada tahun 2025. Kedua perkiraan tersebut tidak berubah dari bulan lalu.

Namun longsor tersebut dapat diatasi oleh dampak potensial Badai Beryl, yang saat ini sedang mendatangkan malapetaka di pesisir Texas.

“Mobilitas dan perjalanan udara yang kuat di Belahan Bumi Utara selama musim berkendara/liburan musim panas diperkirakan akan meningkatkan permintaan bahan bakar transportasi dan memacu pertumbuhan di Amerika Serikat,” kata OPEC dalam laporan tersebut.

Peramal minyak terbagi lebih luas dari biasanya mengenai kekuatan pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun ini dan jangka menengah, sebagian karena perbedaan kecepatan transisi dunia menuju bahan bakar yang lebih bersih. Sebelumnya pada hari Rabu, BP mengatakan, permintaan minyak akan mencapai puncaknya tahun depan.

OPEC+, yang merupakan gabungan OPEC dan sekutu seperti Rusia, telah menerapkan serangkaian pemangkasan produksi sejak akhir 2022 untuk mendukung pasar. Kelompok tersebut sepakat pada 2 Juni untuk memperpanjang pemangkasan terbaru sebesar 2,2 juta barel per hari hingga akhir September dan secara bertahap menghapusnya mulai Oktober.

OPEC juga menaikkan perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia tahun ini menjadi 2,9% dari 2,8%, dan mengatakan ada potensi kenaikan pada angka tersebut, dengan mengutip momentum di luar negara-negara maju dalam Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan.

“Momentum pertumbuhan ekonomi di negara-negara ekonomi utama tetap tangguh pada semester pertama. Tren ini mendukung lintasan pertumbuhan positif secara keseluruhan dalam waktu dekat,” kata OPEC.

Harga minyak stabil setelah laporan OPEC dirilis, dengan minyak mentah Brent diperdagangkan di bawah $85 per barel.

Prakiraan OPEC berada pada kisaran tinggi dari apa yang diharapkan industri dan meskipun belum meramalkan batas waktu kapan permintaan akan mencapai puncaknya, BP memperkirakan hal itu akan terjadi tahun depan dalam kedua skenario utama dalam Prospek Energi tahunannya, yang diterbitkan pada hari Rabu.

Badan Energi Internasional, yang mewakili negara-negara industri, memperkirakan pertumbuhan permintaan tahun 2024 jauh lebih rendah daripada OPEC, sebesar 960.000 barel per hari, dan dijadwalkan untuk memberikan pembaruan mengenai pandangannya pada hari Kamis.

Laporan OPEC menunjukkan defisit pasokan minyak dalam beberapa bulan mendatang dan pada tahun 2025 – defisit yang lebih besar daripada kekurangan yang diproduksi pada hari Selasa oleh peramal pemerintah AS, Administrasi Informasi Energi.

Laporan OPEC juga memproyeksikan permintaan minyak mentah OPEC+, atau minyak mentah dari OPEC plus negara-negara sekutu yang bekerja dengannya, sebesar 43,6 juta barel per hari pada kuartal ketiga, jauh lebih banyak daripada yang dipompa kelompok tersebut saat ini, menurut laporan tersebut. EDY/Ewimdo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.