Home Dunia Sektor Perbankan Diidentifikasi Sebagai Sektor yang Memiliki Risiko Pencucian Uang Tertinggi di...

Sektor Perbankan Diidentifikasi Sebagai Sektor yang Memiliki Risiko Pencucian Uang Tertinggi di Singapura

17
0

Sektor Perbankan Diidentifikasi Sebagai Sektor Yang Memiliki Risiko Pencucian Uang Tertinggi Di Singapura

ENERGYWORLD.CO.ID – Peran besar bank dalam sektor keuangan Singapura membuat mereka berisiko tinggi digunakan oleh para penjahat yang ingin mencuci uang kotor.

Pengamatan itu muncul dalam laporan pemerintah terbaru yang dirilis pada 20 Juni yang menguraikan betapa rentannya bank-bank di sini terhadap eksploitasi kriminal.

“Sebagai pusat bisnis, keuangan, dan perdagangan internasional dengan ekonomi terbuka, Singapura tak lagi terpapar ancaman pencucian uang transnasional yang kompleks, termasuk oleh sindikat kriminal dan unsur kriminal profesional yang berupaya… mencuci dana gelap dari luar negeri,” kata laporan bersama oleh Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Keuangan, dan Otoritas Moneter Singapura (MAS).

Singapura, yang sektor perbankannya memiliki total aset hampir $3,5 triliun pada akhir tahun 2023, telah diperingkat oleh Dana Moneter Internasional (IMF) sebagai salah satu dari 29 pusat keuangan yang penting secara sistemik di dunia.

Negara ini menampung lebih dari 1.000 lembaga keuangan dan memiliki salah satu pusat pengelolaan kekayaan yang tumbuh paling cepat di dunia, dengan 76 persen aset yang dikelola berasal dari luar Singapura pada akhir tahun 2022.

Pihak berwenang telah mengamati berbagai macam teknik pencucian uang, termasuk pencucian uang yang kompleks dan tersindikasi yang melibatkan rekening bank dan rekening pembayaran, struktur seperti perlindungan perusahaan dan perwalian, dan struktur lain yang mencakup berbagai kewenangan dan sektor. 

Pencucian uang dan pendanaan terorisme menjadi lebih kompleks karena geopolitik dan meningkatnya penggunaan struktur keuangan dan bisnis yang canggih, kata laporan tersebut, yang telah diperbarui sejak 2014.

Kemajuan teknologi juga telah menyediakan lebih banyak saluran bagi para penjahat untuk mencuci atau memindahkan dana dan aset terlarang lintas aksesibilitas dengan cepat dan mudah.

Kasus pencucian uang baru-baru ini di sini, yang melibatkan aset yang dimiliki dan dilarang senilai lebih dari $3 miliar,   menyebabkan beberapa orang dihukum karena mencuci hasil perjudian ilegal untuk kelompok kriminal asing.

Sebagian dana tersebut disimpan di rekening bank Singapura. Beberapa lainnya dikonversi menjadi aset seperti real estat, mobil, tas tangan, dan barang koleksi. 

Bukan hanya bank yang terlibat dalam pengelolaan aset keuangan. Penyedia layanan korporat diperuntukkan untuk mendirikan perusahaan di Singapura guna menyimpan aset, properti yang dibeli melalui agen real estat, dan dana ditempatkan pada barang-barang bernilai tinggi yang dibeli melalui pedagang perhiasan dan logam mulia.

Pandemi Covid-19 juga telah meningkatkan risiko pencucian uang dan pendanaan teror di sektor perbankan karena lingkungan operasi normal dan praktik kerja berubah, sehingga mengurangi efektivitas beberapa sistem pemantauan profil. 

Laporan itu juga mencatat bahwa kemunculan bank digital berani di sini juga membawa risiko yang lebih besar. 

Kedatangan baru ini mungkin membawa praktik inovatif ke sektor tersebut, tetapi model bisnis baru mereka dan potensi kurangnya pemahaman terhadap industri perbankan dan pencucian uang juga dapat meningkatkan kerentanan sektor tersebut.

Meningkatnya literasi digital dan digitalisasi layanan perbankan yang lebih besar telah membuat sektor perbankan Singapura lebih rentan terhadap kejahatan yang melibatkan penipuan berbasis dunia maya dan pencurian data, termasuk phishing dan malware.

Penyedia layanan token pembayaran digital juga menimbulkan risiko pencucian uang yang relatif tinggi di sektor keuangan, kata laporan itu.

Seperti di tempat lain, penipuan berbasis dunia maya, pencurian token pembayaran digital, ransomware, dan transaksi di pasar darknet adalah tempat orang memperdagangkan barang dan layanan ilegal secara anonim menggunakan mata uang kripto yang merupakan sumber pendapatan ilegal utama yang melibatkan token pembayaran digital.

Token pembayaran digital tidak digunakan secara aktif di Singapura sebagai alat pembayaran. 

<span;>Ada 19 penyedia layanan token pembayaran digital berlisensi di sini per 31 Desember 2023.

Lembaga pembayaran yang melakukan transfer uang lintas batas juga berpotensi dieksploitasi oleh penjahat.

“Mengingat bahwa transaksi layanan transfer uang lintas batas umumnya kecil secara individu tetapi secara kolektif sangat besar, aktivitas yang mencurigakan, termasuk pengaturan transaksi, mungkin lebih mudah diabaikan,” kata laporan itu.

Pihak berwenang mencatat bahwa ancaman pencucian uang terhadap sektor perusahaan kepercayaan yang terus berkembang cukup tinggi di sini.

Perwalian biasanya didirikan oleh individu-individu kaya untuk perencanaan suksesi dan harta warisan, perlindungan aset, atau tujuan filantropis.

Ada sekitar 65 perusahaan berlisensi yang beroperasi di Singapura dan diatur oleh MAS pada akhir tahun 2023. 

Laporan tersebut mencatat tidak ada tanda-tanda penyalahgunaan antara perusahaan pengelola dana. Ada hampir 800 perusahaan di sini, dan mereka menyediakan layanan konsultasi kepada pelanggan, di antara penawaran lainnya.

Meskipun penukar uang jarang ditemukan terlibat dalam kegiatan pencucian uang, mereka terlihat sangat rentan terjebak dengan uang kertas palsu. Sifat sektor ini yang sangat bergantung pada uang tunai dan anonimitas uang tunai juga menunjukkan bahwa mereka mungkin tanpa sadar memproses hasil kejahatan.

Hingga akhir tahun 2023, ada sekitar 380 entitas yang memiliki izin untuk melakukan pertukaran uang.

Secara keseluruhan, proses kepatuhan industri perbankan, kesadaran akan risiko, dan kemampuan untuk mengidentifikasi serta mencegah pencucian uang dan pendanaan terorisme yang relatif kuat, kata laporan itu, tetapi disebutkan bahwa bank yang lebih kecil dan memiliki sumber daya yang lebih kecil mungkin lebih berisiko.

Untuk tujuan ini, MAS dan Asosiasi Bank di Singapura berupaya meningkatkan kendali mereka melalui pengawasan dan penjangkauan industri. EDI

Sumber: The Straits Time

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.