Home Dunia Permintaan Minyak Global Terus Melambat, IEA: Pengaruh Maraknya Kendaraan Lostrik dan Hambatan...

Permintaan Minyak Global Terus Melambat, IEA: Pengaruh Maraknya Kendaraan Lostrik dan Hambatan Ekonomi

11
0

Permintaan Minyak Global Terus Melambat, IEA: Pengaruh Maraknya Kendaraan Lostrik dan Hambatan Ekonomi

Badan Energi Internasional dan OPEC telah membuat perkiraan yang berbeda tentang permintaan minyak untuk sisa tahun ini. 

ENERGYWORLD.CO.ID -: Permintaan minyak dunia melambat pada kuartal kedua, dengan pertumbuhan melambat menjadi 710.000 barel per hari tahun-ke-tahun, didorong oleh meningkatnya adopsi kendaraan listrik dan hambatan ekonomi, sebuah analisis menunjukkan.

Dikutip dari Arabnews, Kamis (11/7), dalam laporan terbarunya, Badan Energi Internasional mengatakan bahwa pertumbuhan permintaan pada kuartal kedua juga merupakan peningkatan paling lambat sejak kuartal keempat tahun 2022.

Lembaga riset itu juga meramalkan pertumbuhan permintaan minyak sebesar 970.000 barel per hari pada tahun 2024, sebagian besar tidak berubah dari prospeknya bulan lalu.

Proyeksi yang dibuat oleh badan energi tersebut bertentangan dengan pandangan OPEC, dengan aliansi produsen minyak tersebut mengharapkan pertumbuhan permintaan yang kuat pada tahun 2024 dan 2025.

Dalam laporan bulanannya pada 10 Juni, OPEC mencatat bahwa permintaan minyak dunia akan naik sebesar 2,25 juta barel per hari dan 1,85 juta barel per hari pada tahun 2024 dan 2025, didorong oleh pasar termasuk China, Timur Tengah, India, dan Amerika Latin.

Menguraikan alasan estimasi yang lebih rendah, laporan IEA mengatakan: “Konsumsi Tiongkok mengalami kontraksi, karena pemulihan pascapandemi di negara itu telah berakhir. Keuntungan global diperkirakan akan mencapai rata-rata sedikit di bawah satu juta barel per hari pada tahun 2024 dan 2025, karena pertumbuhan ekonomi yang di bawah standar, efisiensi yang lebih besar, dan elektrifikasi kendaraan bertindak sebagai hambatan.”

Ditambahkannya: “Permintaan untuk bahan bakar industri dan bahan baku petrokimia sangat lemah.”

Lembaga pemikir energi tersebut lebih lanjut mengungkapkan bahwa pasokan minyak global naik sebesar 150.000 barel per hari menjadi 102,9 juta barel per hari pada bulan Juni.

Analisis tersebut juga memproyeksikan produksi kilang global meningkat sebesar 950.000 barel per hari menjadi 83,4 juta barel per hari pada tahun 2024, dan sebesar 630.000 barel per hari menjadi 84 juta barel per hari tahun depan.

Di tengah proyeksi IEA tentang perlambatan pertumbuhan permintaan minyak, OPEC optimis tentang masa depan, dan aliansi produsen yakin ramalannya lebih akurat.

Berbicara di Forum Ekonomi Internasional pada bulan Juni, Haitham Al-Ghais, sekretaris jenderal OPEC, mengatakan bahwa dunia akan menyaksikan permintaan minyak yang berkelanjutan didorong oleh kebangkitan di sektor perjalanan dan pariwisata.

Ia juga menambahkan bahwa OPEC bekerja untuk memastikan pasokan, stabilitas, dan ketahanan pasar minyak.

“Penting untuk tetap fokus pada hal-hal mendasar. Kami melihat pertumbuhan ekonomi, pasokan, permintaan, dan ya, kami masih percaya permintaan minyak masih bagus dan tangguh,” kata Al-Ghais.

Ia menambahkan: “Tahun lalu, perkiraan OPEC untuk permintaan minyak adalah yang terbaik. Dan semua pihak yang mengkritik perkiraan OPEC terus menyesuaikan angka mereka sepanjang tahun.” EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.