Home Energy Bangladesh Menaruh Harapan Pada Proyek UEA untuk Mengatasi Krisis Energi

Bangladesh Menaruh Harapan Pada Proyek UEA untuk Mengatasi Krisis Energi

142
0

ENERGYWORLD.CO.ID – Menteri Industri dan Teknologi Uni Emirat Arab (UEA) Dr. Sultan bin Ahmed Al-Jaber bertemu dengan Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina di Dhaka. Mengadakan pembicaraan dengan PM Bangladesh tentang tenaga surya dan angin yang dapat membayar 80 GW ke jaringan Bangladesh.

Bangladesh menaruh harapan pada kerja sama dengan UEA untuk mengatasi krisis energi yang sedang berlangsung, kata para pejabat kepada Arab News setelah pembicaraan baru-baru ini antara perdana menteri Bangladesh dan menteri teknologi negara Teluk.

Menteri Industri dan Teknologi UEA Dr. Sultan bin Ahmed Al-Jaber mengunjungi Dhaka minggu lalu untuk berbicara dengan Perdana Menteri Sheikh Hasina dan anggota kabinetnya.

Sekretaris Pers Hasina Ihsanul Karim mengatakan, dia berdiskusi dengan Al-Jaber potensi proyek UEA untuk meningkatkan pembangkit listrik di negaranya.

“Perdana menteri kami meminta mereka untuk melakukan investasi di sektor energi, dan menteri UEA berbicara sangat positif tentang masalah ini,” katanya kepada Arab News.

Dua delegasi dari UEA diharapkan mengunjungi Bangladesh dalam beberapa minggu ke depan untuk menjajaki peluang.

UEA tertarik untuk membangun kerja sama energi dengan Bangladesh baik di sektor energi konvensional maupun nonkonvensional,” kata Karim. “Ini akan sangat membantu Bangladesh dalam mengatasi krisis energi.”

Sangat bergantung pada impor energi, Bangladesh telah bergulat dengan pemadaman listrik akibat kekurangan bahan bakar, terutama sejak kenaikan harga minyak setelah invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu.

PetroBangla, perusahaan gas nasional Bangladesh, sedang mempelajari kemungkinan membeli karbon cair dari UEA untuk segera membantu mengatasi kekurangan energi.

“Kami mengalami krisis energi di Bangladesh. Saat ini, kami mengimpor gas alam cair terutama dari Qatar dan Oman. Kami memiliki permintaan yang besar untuk LNG. Jadi, kerja sama energi kita dengan UEA juga bisa terjalin di sektor LNG,” ujar Tajul Islam Mazumder, general manager PetroBangla.

“Ini pasti akan baik untuk negara kita. untuk prospek jangka panjang, Bangladesh dapat memanfaatkan keahlian, pembiayaan, dan pengetahuan UEA untuk menghasilkan tenaga bersih”

Sebagai negara penghasil minyak utama, UEA dengan cepat memperluas penggunaan energi bersih dan banyak berinvestasi dalam pengembangan bahan bakar hidrogen emisi rendah, infrastruktur untuk kendaraan listrik, pembangkit tenaga surya, dan proyek lain yang mendukung transisi energi.

Shamsul Alam dari Daffodil University dan penasihat energi untuk Asosiasi Konsumen Bangladesh mengatakan bahwa energi yang dihasilkan matahari dan angin dapat bertanding bahkan 80 gigawatt ke jaringan negara. Sebagai perbandingan, reaktor nuklir biasa menghasilkan daya sekitar 1 GW.

“Kita perlu menyiapkan kebijakan yang tepat untuk menerima investasi asing di sektor energi terbarukan. Kami harus menawarkan kepada investor kelayakan investasi mereka,” kata Alam kepada Arab News.

“Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh US Agency for International Development, kami memiliki prospek untuk menghasilkan 50.000 megawatt energi matahari melalui panel surya di atap, dan dari sumber angin bisa ada 30.000 MW lagi. EDY/EWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.