Home Energy Gas Kementerian Energi Arab Saudi: Penemuan Gas Besar di Lapangan Jafurah

Kementerian Energi Arab Saudi: Penemuan Gas Besar di Lapangan Jafurah

154
0
Dengan penemuan terbaru ini, jumlah sumber daya di ladang tersebut telah menjadi 229 triliun standar kaki kubik gas dan 75 miliar barel kondensat, tambah kementerian dalam pernyataan pers, mengutip Menteri Energi Kerajaan Pangeran Abdulaziz bin Salman.

ENERGYWORLD.CO.ID . – Saudi Arabian Oil Co. telah menemukan tambahan 15 triliun standar kaki kubik gas di Ladang Jafurah Kerajaan.

Berdasarkan keterangan pers Kementerian ESDM, penemuan tersebut juga mencakup 2 miliar barel kondensat.

Dengan penemuan terbaru ini, jumlah sumber daya di ladang tersebut telah menjadi 229 triliun standar kaki kubik gas dan 75 miliar barel kondensat, tambah kementerian dalam pernyataan pers, mengutip Menteri Energi Kerajaan Pangeran Abdulaziz bin Salman.

Penemuan yang dilakukan oleh raksasa energi, yang juga dikenal sebagai Saudi Aramco, ini merupakan hasil penerapan standar internasional tertinggi dalam merancang dan mengembangkan sumber daya hidrokarbon untuk memastikan eksploitasi yang tepat, ditambah pernyataan itu.

Pada November 2023, Kementerian Energi mengumumkan bahwa Saudi Aramco telah menemukan dua ladang gas baru di Provinsi Timur dan Kawasan Kosong.

Dalam keterangan persnya, kementerian mengatakan penemuan pertama terjadi di reservoir Hanifa di sumur Al-Hiran-1.

Dilaporkan bahwa ladang tersebut ditemukan setelah gas mengalir dengan kecepatan 30 juta scf per hari dari reservoir tersebut, bersama dengan 1.600 barel kondensat. Penemuan kedua terjadi di sumur Al-Mahakek-2, dimana sumber daya alam mengalir sebesar 0,85 juta scf per hari.

Kementerian menambahkan bahwa gas juga ditemukan di lima reservoir lain di ladang yang telah ditemukan sebelumnya, termasuk waduk Jalla di ladang Assekra, di mana gas mengalir dengan kecepatan 46 juta scf per hari.

Pada bulan November, Saudi Aramco juga memulai produksi gas nonkonvensional dari wilayah operasionalnya di Ghawar Selatan, dua bulan lebih cepat dari jadwalnya.

Gas ketat nonkonvensional, juga dikenal sebagai gas serpih, biasanya ditemukan di cadangan dimana hidrokarbon terperangkap di dalam lapisan batuan.

Mengekstraksi sumber daya ini memerlukan teknik khusus seperti pengeboran horizontal dan rekahan hidrolik.

Fasilitas yang ditugaskan di Ghawar Selatan saat ini memiliki kapasitas pemrosesan sebesar 300 juta scf per hari untuk gas mentah dan 38.000 barel per hari untuk kondensat.

Sebelumnya pada bulan Februari, saat berbicara di Konferensi Teknologi Perminyakan Internasional di Dhahran, Amin H. Nasser, CEO Saudi Aramco, mengatakan bahwa perusahaannya mengincar kesinambungan produksi semua jenis energi, termasuk minyak dan gas, serta energi terbarukan.

Ia juga menambahkan bahwa Aramco memiliki kemampuan penuh untuk tumbuh di sektor apa pun untuk menciptakan perusahaan yang menguntungkan. EDI

Sumber: arabnews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.