Home Energy SNOC Sharjah Mengeksplorasi Produksi Hidrogen Ramah Lingkungan dalam Upaya Net-Zero

SNOC Sharjah Mengeksplorasi Produksi Hidrogen Ramah Lingkungan dalam Upaya Net-Zero

184
0

Gas alam akan terus menjadi komponen utama pembangkit listrik di UEA hingga tahun 2050, kata kepala eksekutifnya

ENERGYWORLD – Perusahaan Minyak Nasional Sharjah (SNOC) , satu-satunya pemasok gas di emirat, sedang menjajaki proyek hidrogen hijau dan penangkapan karbon di tengah upaya untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2032, kata kepala eksekutifnya.

Perusahaan tersebut, yang akan mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya terbesar di Sharjah, sedang mempertimbangkan “langkah selanjutnya” yang mungkin mencakup penangkapan karbon dan elektrifikasi pada beberapa operasi untuk membantu peralihan ke energi terbarukan, kata Hatem Al Mosa kepada <span;>The National<span;> di sela-sela KTT iklim Cop28. .

SNOC sedang dalam tahap penelitian mengenai potensi produksi hidrogen ramah lingkungan dan penyimpanan karbon, kata Al Mosa.

“Mudah-mudahan, ketika mereka sudah matang, mungkin kita bisa menerapkan beberapa teknologi ini… kita juga belajar dari apa yang terjadi di industri ini,” ujarnya.

SNOC, yang didirikan pada tahun 2010, bertugas melakukan eksplorasi, produksi, rekayasa, konstruksi, operasi, dan pemeliharaan aset energi Sharjah.

Selain ladang gas Mahani yang ditemukan pada tahun 2020, perusahaan ini memiliki dan mengoperasikan tiga ladang gas darat, kompleks pemrosesan gas, dua terminal penyimpanan dan ekspor cairan hidrokarbon, serta jaringan jalur aliran dan jalur pipa produksi.

Pada bulan Juli, perusahaan tersebut menandatangani perjanjian awal dengan Sumitomo Corporation Jepang untuk menjajaki proyek penangkapan karbon di emirat tersebut.

Pada bulan Oktober, SNOC dan Emerge Company, perusahaan patungan antara EDF Group Perancis dan Masdar, menandatangani perjanjian untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya terbesar di emirat.

Pembangkit listrik tenaga surya yang diharapkan bisa beroperasi pada akhir tahun 2024 ini berkapasitas 60 megawatt.

Perusahaan telah menghubungkan proyek tersebut ke jaringan listrik untuk mengekspor kelebihan listrik ke Otoritas Listrik, Air, dan Gas Sharjah (Sewa) sambil memperoleh listrik dari perusahaan utilitas pada malam hari.

“[Perbedaan] bersih digunakan sebagai kredit untuk mengurangi emisi SNOC lainnya, namun hal itu saja tidak cukup,” kata Al Mosa.

“Hal ini membuat kita 100 persen menggunakan energi terbarukan, namun tidak… nol emisi karena sebagian besar emisi kita berasal dari turbin gas, pemanas, dan sumber lainnya.”

Gas alam akan terus menjadi komponen utama pembangkit listrik di Sharjah dan UEA hingga tahun 2050, kata Al Mosa.

UEA telah banyak berinvestasi dalam proyek energi ramah lingkungan, mulai dari nuklir hingga tenaga surya, untuk mencapai emisi nol bersih pada pertengahan abad ini.

Emirates juga bertujuan untuk memproduksi 1,4 juta metrik ton hidrogen setiap tahun pada tahun 2031 dan 15 juta metrik ton setiap tahun pada tahun 2050.

Al Mosa mengatakan hidrogen akan memainkan peran besar dalam menurunkan emisi di sektor-sektor yang sulit dikurangi seperti pelayaran dan penerbangan.

Perusahaan energi bersih Abu Dhabi, Masdar, telah menandatangani beberapa perjanjian di Cop28 untuk memproduksi dan memperdagangkan hidrogen, yang dianggap sebagai alternatif rendah karbon dibandingkan gas alam.

Pada hari Kamis, Masdar dan Verbund Green Hydrogen menandatangani kesepakatan untuk menjajaki pengembangan pabrik hidrogen hijau di Spanyol tengah.

Sebuah studi akan mengevaluasi apakah hidrogen hijau yang diproduksi di pabrik tersebut berpotensi menghilangkan hingga satu juta ton emisi karbon setiap tahunnya, setara dengan menghilangkan sekitar 700.000 mobil dari jalan raya setiap tahunnya.

Bank investasi Perancis Natixis memperkirakan investasi pada hidrogen akan melebihi $300 miliar pada tahun 2030.

Awal pekan ini, lebih dari 30 negara menandatangani deklarasi niat, yang mana negara-negara tersebut setuju untuk mendukung standar sertifikasi global untuk hidrogen dan mengakui skema sertifikasi yang ada.

<span;>Pada hari Rabu, Masdar menandatangani perjanjian studi bersama dengan pelabuhan Amsterdam untuk menilai kelayakan rantai pasokan hidrogen hijau cair khusus. EDY/EWINDO

sumber: theNationalNews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.