Home Energy Adnoc Gas akan berinvestasi $13 miliar hingga tahun 2029 untuk meningkatkan kapasitas...

Adnoc Gas akan berinvestasi $13 miliar hingga tahun 2029 untuk meningkatkan kapasitas produksi LNG

113
0

Perusahaan menargetkan untuk meningkatkan kapasitas produksi gas alam cairnya lebih dari dua kali lipat dalam empat tahun ke depan.

ENERGYWORLD.CO.ID – Abu Dhabi National Oil Company (Adnoc Gas), unit pemrosesan gas terintegrasi Adnoc, berencana untuk berinvestasi lebih dari $13 miliar hingga tahun 2029 untuk mengejar peluang pertumbuhan domestik dan internasional seiring dengan upayanya untuk memperluas kapasitas produksi gas alam cair (LNG).

Perusahaan tersebut bertujuan untuk meningkatkan kapasitas produksi LNG lebih dari dua kali lipat pada tahun 2028 melalui akuisisi strategis kilang LNG Ruwais yang baru dari perusahaan induk Adnoc dan berpotensi menargetkan aset di Eropa, India, Tiongkok, dan Asia Tenggara, kata Adnoc Gas dalam sebuah pernyataan. Senin (1/3) The Nationalnews.

Adnoc Gas, yang menyetujui dividen sebesar $3,25 miliar untuk setahun penuh pada tahun 2023, bermaksud untuk “secara progresif” meningkatkan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham sebesar 5 persen tahun-ke-tahun selama empat tahun ke depan.

“Adnoc Gas mencatat hasil keuangan dan operasional yang kuat pada tahun 2023, telah memenuhi janji dividennya kepada pemegang saham, dan sedang mengerjakan beberapa proyek penting yang akan mempercepat pertumbuhannya di masa depan,” kata Dr Sultan Al Jaber, direktur pelaksana grup dan CEO Adnoc .

“Antara tahun 2024 dan 2029, kami berencana untuk berinvestasi lebih dari $13 miliar pada peluang pertumbuhan domestik dan internasional… selain itu, kami berupaya meningkatkan volume ekspor LNG di pasar global yang sedang berkembang,” kata Dr Al Jaber, yang juga merupakan ketua dari anak perusahaan Adnoc.

LNG diproduksi ketika gas alam didinginkan, sehingga volume gas menyusut, sehingga lebih mudah dan aman untuk disimpan dan diangkut dalam jarak jauh.

Perusahaan-perusahaan energi milik negara di Timur Tengah bertaruh besar pada komoditas tersebut, yang dianggap sebagai alternatif rendah karbon dibandingkan minyak mentah dan batu bara.

Negara-negara berkembang di Asia bertujuan untuk meningkatkan penggunaan gas alam untuk mengurangi ketergantungan pada batu bara yang sangat berpolusi di tengah perkiraan lonjakan permintaan listrik.

Sementara itu, Eropa berupaya mengganti pasokan gas Rusia dengan pengiriman LNG dari AS dan Timur Tengah.

Bulan lalu, Adnoc menandatangani perjanjian berdurasi 15 tahun dengan anak perusahaan perusahaan energi Jerman Sefe (Securing Energy for Europe) untuk pengiriman satu juta metrik ton per tahun (mmtpa) LNG.

LNG tersebut terutama akan bersumber dari kilang LNG Ruwais, yang saat ini sedang dikembangkan di Kota Industri Al Ruwais. Adnoc berencana mengambil keputusan investasi akhir pada proyek 9,6 mmtpa tahun ini.

Pada bulan Januari, Adnoc Gas menandatangani perjanjian 10 tahun untuk memasok 500.000 ton LNG per tahun ke Gail India.

Perusahaan, yang memiliki akses terhadap 95 persen cadangan gas alam UEA, menandatangani perjanjian ekspor LNG senilai hingga $12 miliar pada tahun 2023.

Tahun lalu, perusahaan juga memberikan kontrak senilai $4,9 miliar untuk memperluas kapasitas pemrosesannya.

Pada tahun 2024, perusahaan akan fokus pada pemrosesan dan pengiriman peningkatan volume gas kepada pelanggannya dan meningkatkan bauran produknya untuk memenuhi permintaan global yang terus meningkat akan solusi rendah karbon,” kata Ahmed Alebri, CEO Adnoc Gas.

“Melalui dua proyek strategis yang sedang berjalan, perusahaan akan terus memperluas jaringan pipa gas alam dan mengembangkan infrastruktur guna meningkatkan pasokan gas untuk pertumbuhan petrokimia di Ruwais.”

Tahun lalu, Adnoc mengumpulkan sekitar Dh9,1 miliar ($2,5 miliar) dari penjualan 5 persen saham di Adnoc Gas dalam salah satu penawaran umum perdana terbesar pada tahun 2023. Adnoc terus memiliki 90 persen saham anak perusahaan gas tersebut.

Adnoc Gas melaporkan lonjakan laba kuartal keempat sebesar 24 persen karena perusahaan tersebut menjual gas alam dan komoditas lainnya dalam jumlah yang lebih besar di tengah harga yang lebih tinggi.

Laba bersih perusahaan naik menjadi $1,35 miliar dalam tiga bulan yang berakhir pada bulan Desember. Pendapatan naik menjadi $6,3 miliar pada kuartal keempat dari $5,89 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya. EDY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.