Home Energy Harga Minyak Naik karena Ekspektasi Perpanjangan Pengurangan Produksi OPEC+

Harga Minyak Naik karena Ekspektasi Perpanjangan Pengurangan Produksi OPEC+

22
0
Harga Minyak Naik karena Ekspektasi Perpanjangan Pengurangan Produksi OPEC+

ENERGYWORLD.CO.ID  – Harga minyak mencapai titik tertinggi dalam empat minggu pada hari Rabu di tengah ekspektasi bahwa produsen-produsen utama akan memperpanjang pengurangan produksi pada pertemuan hari Minggu dan bahwa konsumsi bahan bakar akan mulai meningkat ketika puncak musim permintaan musim panas dimulai.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli naik 62 sen, atau 0,7%, menjadi $84,84 per barel pada 1050 GMT setelah menyentuh level tertinggi sejak 1 Mei di $85,02.

Kontrak berjangka West Texas Intermediate AS untuk bulan Juli juga naik 62 sen, atau 0,8%, menjadi $80,45 setelah mencapai level tertinggi sejak 1 Mei di $80,62.

Kedua tolok ukur tersebut telah naik lebih dari 1% pada hari Selasa.

Para pedagang dan analis memperkirakan kelompok OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, akan mempertahankan pengurangan produksi sukarela sekitar 2,2 juta barel per hari (bph).

“Kami melihat tidak ada keinginan pada saat ini untuk menambahkan lebih banyak barel ke pasar dan memicu pergerakan harga ke bawah,” kata analis RBC Capital, Helima Croft, Reuters (29/5).

“Tingkat harga saat ini telah menyebabkan beberapa produsen mengambil utang tambahan dan menunda tenggat waktu untuk beberapa proyek penting.”

Dimulainya musim panas di belahan bumi utara, ketika permintaan bahan bakar jalan raya dan penerbangan mencapai puncaknya, juga mendukung harga.

“Data awal menunjukkan jumlah perjalanan liburan ke AS yang relatif tinggi dilakukan selama liburan Memorial Day, yang merupakan awal tradisional musim berkendara. Perjalanan udara juga meningkat,” kata ahli strategi komoditas ANZ Daniel Hynes dalam sebuah catatan.

Investor sedang menunggu data persediaan minyak mentah AS dari American Petroleum Institute hari ini. Rilisnya diundur satu hari karena libur Memorial Day pada hari Senin.

Stok minyak mentah AS diperkirakan turun sekitar 1,9 juta barel pada pekan lalu, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Selasa.

Investor juga menunggu laporan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti AS untuk bulan April yang akan dirilis pada hari Jumat.

Barometer inflasi pilihan The Fed diperkirakan akan tetap stabil setiap bulannya, yang dapat mempengaruhi ekspektasi penurunan suku bunga dan mempengaruhi harga minyak.

Ekspektasi terhadap waktu penurunan suku bunga tidak menentu, karena para pengambil kebijakan khawatir terhadap inflasi yang tinggi. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.