Home Dunia Harga Minyak Turun Lebih dari 1% Seiring Meredanya Ketegangan Iran-Israel

Harga Minyak Turun Lebih dari 1% Seiring Meredanya Ketegangan Iran-Israel

43
0
Harga Minyak Turun Lebih dari 1% Seiring Meredanya Ketegangan Iran-Israel

Brent berjangka turun $1,21, atau 1,4 persen, menjadi $86,08 per barel pada pukul 09:55 waktu Saudi.

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak turun lebih dari 1 persen pada hari Senin, karena fokus pasar beralih ke fundamental setelah Israel dan Iran mengurangi risiko peningkatan permusuhan menyusul serangan kecil Israel terhadap Iran, menurut Reuters.

Brent berjangka turun $1,21, atau 1,4 persen, menjadi $86,08 per barel pada pukul 09:55 waktu Saudi. Kontrak minyak mentah West Texas Intermediate AS bulan depan untuk bulan Mei, yang berakhir pada hari Senin, turun 97 sen, atau 1,2 persen, menjadi $82,17 per barel, sedangkan kontrak Juni yang lebih aktif turun $1,23 menjadi $80,99 per barel.

“Harga minyak mentah Brent gagal mempertahankan awalnya, dengan ekspektasi luas bahwa ketegangan geopolitik antara Israel dan Iran akan melemahkan mengingat respons Iran yang lemah,” kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG.

“Dengan demikian, pasar terus mengurangi premi risiko geopolitik yang terkait dengan potensi gangguan pasokan, yang tampaknya tidak mungkin terjadi saat ini,” tambahnya.

Kedua harga minyak acuan tersebut melonjak lebih dari $3 per barel pada hari Jumat pagi, setelah ledakan terdengar di kota Isfahan di Iran yang oleh sumber-sumber diterjemahkan sebagai serangan Israel. Keuntungannya terhenti setelah Teheran mengecilkan kejadian tersebut dan mengatakan tidak berencana untuk membalas.

Ya, dikatakan bahwa peningkatan stok minyak mentah AS telah meningkatkan tekanan untuk penjualan.

Persediaan minyak mentah AS naik 2,7 juta barel, menurut data Badan Informasi Energi (EIA) pekan lalu, hampir dua kali lipat ekspektasi analis terhadap kenaikan 1,4 juta barel.

“Kekhawatiran ekonomi kembali menjadi faktor bearish di pasar minyak mentah,” dengan harga “di bawah tekanan karena peningkatan besar dalam persediaan AS dan kebijakan Fed yang hawkish yang menyebabkan penguatan dolar,” kata analis pasar independen Tina Teng. Dolar yang kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Presiden Federal Reserve Chicago Austan Goolsbee pada hari Jumat menjadi bankir sentral terbaru yang memberi sinyal jangka waktu yang lebih lama untuk menurunkan suku bunga karena kemajuan dalam mengendalikan inflasi telah terhenti.

Pada hari Sabtu, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan paket bantuan untuk Ukraina dan Israel yang berisi langkah-langkah yang memungkinkan pemerintah federal memperluas sanksi terhadap Iran dan produksi minyaknya.

Namun pasar mengabaikan berita tersebut karena dampak dari langkah-langkah tersebut, jika disetujui, akan bergantung pada bagaimana langkah-langkah tersebut diinterpretasikan dan diterapkan. Pertimbangan Senat atas RUU tersebut akan dimulai pada hari Selasa.

Untuk saat ini, analis ANZ mengatakan dalam sebuah catatan bahwa volatilitas di Timur Tengah akan membuat pasar minyak “gelisah.”

Pada hari Sabtu, ledakan di pangkalan militer Irak menyerang seorang anggota pasukan keamanan yang mencakup kelompok-kelompok yang didukung Iran. Komandan pasukan mengatakan itu adalah sebuah serangan, sementara tentara mengatakan sedang menyelidikinya.

Secara terpisah, kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran pada hari Minggu mengatakan gagal menembak jatuh pesawat tak berawak Israel yang sedang menjalankan misi tempur di Lebanon selatan.

Pasukan Israel dan kelompok bersenjata Hizbullah di Lebanon telah saling baku tembak selama lebih dari enam bulan bersamaan dengan perang Gaza, sehingga memicu kekhawatiran akan eskalasi lebih lanjut. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.