Home Dunia Harga Minyak Naik di Tengah Penurunan Stok AS dan Konflik Timur Tengah

Harga Minyak Naik di Tengah Penurunan Stok AS dan Konflik Timur Tengah

50
0

Harga Minyak Naik di Tengah Penurunan Stok AS dan Konflik Timur Tengah

ENERGYWORLD.CO.ID – Harga minyak terus meningkat pada hari Rabu setelah data industri menunjukkan penurunan yang mengejutkan dalam stok minyak mentah AS minggu lalu, sebuah tanda positif untuk permintaan, meskipun pasar juga terus mewaspadai permusuhan di Timur Tengah.

Minyak mentah berjangka Brent naik 26 sen, atau 0,29%, menjadi $88,68 per barel dan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 26 sen, atau 0,31%, menjadi $83,62 per barel pada 06.34 GMT, Reuters ( 24/4).

Persediaan minyak mentah AS turun 3,237 juta barel dalam pekan yang berakhir 19 April, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute. Sebaliknya, enam analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan sebesar 800.000 barel.

Pedagang akan mengamati data resmi AS mengenai stok minyak dan produk yang akan dirilis pada pukul 10:30 EDT (1430 GMT) untuk konfirmasi penjualan besar-besaran.

Aktivitas bisnis AS menurun pada bulan April ke level terendah dalam empat bulan, dengan S&P Global mengatakan  pada hari Selasa bahwa Indeks Output PMI Komposit, yang melacak sektor manufaktur dan jasa, turun menjadi 50,9 bulan ini dari 52,1 pada bulan Maret.

“Hal ini dapat membantu meyakinkan para pembuat kebijakan bahwa penurunan suku bunga diperlukan untuk mendukung perekonomian,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Pemotongan suku bunga AS dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan pada gilirannya meningkatkan permintaan minyak dari konsumen bahan bakar utama dunia.

Para analis masih optimis bahwa perkembangan terbaru dalam konflik di Timur Tengah masih akan mendukung pasar, meskipun dampaknya terhadap pasokan minyak masih terbatas hingga saat ini.

“Secara keseluruhan, harga minyak mentah didukung dengan baik oleh premi risiko Timur Tengah yang masih ada. Di sisi positifnya, risiko kemungkinan peningkatan produksi OPEC mulai bulan Juni akan membantu membatasi kenaikan signifikan,” kata kepala strategi pasar untuk United Overseas Bank (UOB) di Singapura Heng Koon How.

“Kami mempertahankan perkiraan kami bahwa Brent akan berkonsolidasi pada USD 90/bbl pada akhir tahun ini,” tambah Heng.

Serangan Israel meningkat di Gaza pada hari Selasa, yang merupakan salah satu serangan terberat dalam beberapa minggu terakhir.

“Laporan terbaru menunjukkan bahwa Iran dan Israel mempertimbangkan operasi yang dilakukan saat ini terhadap satu sama lain, tanpa diperlukan tindakan lanjutan untuk saat ini,” kata analis ING dalam sebuah catatan.

“AS dan Eropa sedang mempersiapkan sanksi baru terhadap Iran – meskipun hal ini mungkin tidak berdampak signifikan terhadap pasokan minyak dalam jangka pendek,” tambah mereka. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.