Home Dunia Lebih dari 280 Juta Orang di Seluruh Dunia’ Menderita Kelaparan

Lebih dari 280 Juta Orang di Seluruh Dunia’ Menderita Kelaparan

41
0

Lebih dari 280 Juta Orang di Seluruh Dunia’ Menderita Kelaparan

ENERGYWORLD.CO.ID – Lebih dari 280 juta orang di seluruh dunia menderita kelaparan akut tahun lalu akibat krisis ketahanan pangan yang dipicu oleh konflik di Gaza dan Sudan, kata badan-badan PBB dan kelompok pembangunan pada hari Rabu. (24/4) Arabnews

Guncangan ekonomi juga menambah jumlah korban, yang meningkat 24 juta dibandingkan tahun 2022, menurut laporan Jaringan Informasi Ketahanan Pangan.

Laporan tersebut, yang menyebut prospek global tahun ini “suram”, dibuat untuk aliansi internasional badan-badan PBB, Uni Eropa, serta badan-badan pemerintah dan non-pemerintah.

Kerawanan pangan didefinisikan sebagai kondisi ketika masyarakat menghadapi kekurangan pangan yang mengancam kehidupan atau penghidupan mereka, apapun penyebab dan jangka waktunya. Wilayah yang lebih geografis mengalami “goncangan baru atau intensif” dan terdapat “kemerosotan nyata dalam konteks krisis pangan utama seperti Sudan dan Jalur Gaza,” kata Fleur Wouterse, pejabat senior di Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.

Sejak laporan pertama Jaringan Krisis Pangan Global yang mencakup tahun 2016, jumlah orang yang rawan pangan telah meningkat dari 108 juta menjadi 282 juta, kata Wouterse. Jumlah penduduk yang terkena dampak di wilayah tersebut meningkat dua kali lipat dari 11 persen menjadi 22 persen, katanya.

Krisis pangan besar yang berkepanjangan sedang berlangsung di Afghanistan, Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, Nigeria, Suriah dan Yaman. “Di dunia yang kaya raya, anak-anak mati kelaparan,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

“Perang, kekacauan iklim, dan krisis biaya hidup, ditambah dengan tindakan yang tidak memadai, menyebabkan hampir 300 juta orang menghadapi krisis pangan akut pada tahun 2023. Pendanaan tidak dapat mengimbangi kebutuhan.”

Menurut laporan tersebut, situasi konflik atau ketidakamanan telah menjadi penyebab utama kelaparan akut. Pada tahun 2024, kemajuan akan bergantung pada berakhirnya permusuhan, kata Wouterse, yang mengatakan bahwa bantuan dapat dengan cepat meringankan krisis di Gaza atau Sudan, misalnya, ketika akses kemanusiaan ke wilayah tersebut dimungkinkan. EDY/Ewindo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.